Headline Hari ini

Cerpen Sedih Terbaru : Aku yang terkekang karena cinta

Cerpen Sedih Terbaru  : Aku yang terkekang karena cinta cerpen ini udah lama di draft tapi cerpen ini cerpen sedih banget lho , hehe maklum gara-gara kesibukan yang padat jadi tidak bisa menseleksi cerpen-cerpen yang akan di terbitkan. Jadi harap sabar yang cerpen belom di posting jangan lupa untuk temana-teman kirim cerpen maupun puisi mu di aneka reaja. Oke @@

Gue Bela Bola
Aku yang terkekang karena cinta
     Kenalin nama gue Dean. Gue adalah seorang pelajar dari SMA 16, sebuah SMA di tengah pusat kota yang lumayan favorit. Gue suka banget sama bola lebih tepatnya sepak bola. Bagi gue, bola adalah segala-galanya. Ibarat orang sakit nih, bola itu adalah obat gue. So, boleh dibilang gue suka sama bola banget deh. Hey,,, kok openingnya jadi kayak yang gak maksud gini ya? Aneh, biasanya nih kalo gue nulis cerpen openingnya gak kayak gini, ada apa ini? Hmmm… kayaknya gue mesti minum bola dulu nih biar gak tambah aneh?! Tuh kan gue makin aneh aja, masa bola diminum?

Sorry, gara-gara opening yang gue bikin agak gak maksud kalian semua pada ilfil buat baca cerpen gue. Tapi, gue harap kalian mau dengerin cerita dan keluh kesah gue, mengenai bola dan cewek gue.

Suatu pagi yang cerah dimana matahari terbit dari timur sambil tersenyum dan ayam berkokok sembari turun dari kandangnya, gue bangun dari tidur gue. Semalem gue baru bisa nutup mata gue sekitar pukul setengah satu, eh nggak setengah satu kan gue lagi bikin kopi berarti jam satu lewat dikit gitu. Hmmm… tapi kayaknya bukan jam satu lewat?! Pas jam satu kan gue masih nonton Scary Movie? Iya, bener. Jam satu lewat berapa gitu gue baru membaringkan tubuh gue di kasur. So, dapat disimpulkan kayaknya gue tidurnya sekitar jam dua pagi lewat beberapa menit (Hmmm… dari tadi ngomong jam dua lewat kenapa ya biar gak muter-muter ). Gue duduk di pinggir kasur gue sambil menggelengkan tulang leher gue ke kanan-kiri dan atas-bawah agar relaks. Menurut temen fitness gue neh, menggelengkan leher seperti apa yang gue lakuin setelah bangun tidur sangat bagus untuk kesehatan agar urat-urat leher yang kaku kembali relaks dan bisa mengalirkan darah dengan normal. Hmmm… pinter banget temen fitness gue itu, tau dari mana ilmu macam begituan? Padahal dia itu cuma lulus SD dan sekarang kerjanya jadi tukang jual bakso. Hebat! Ternyata bisa disimpulkan orang terpelajar belum tentu lebih pintar dari orang yang gak terpelajar ya?!

Sebelum gue beranjak dari tempat tidur untuk mandi pagi, gue meraih BB gue. Gue langsung membuka Facebook gue. Udah jadi kebiasaan gue tiap hari sejak mengenal Facebook untuk ngeliat notifications Facebook gue. Setelah layar Home Facebook gue muncul ada 36 notifications, banyak bener ya? Notifications apaan? Perasaan pas login terakhir gue gak nagapai-nagapain deh?! Gue yang pagi itu penasaran sama notification Facebook gue, langsung mengklik notification. Dan ternyata 36 notifications itu berasal dari wall temen-temen baru gue yang gue confirm kemarin sore. Senyum-senyum gue baca wall yang semuanya dari temen-temen cewek gue yang punya nama aneh-aneh likes, Dynas Luppy Much, Cantique Bunga Bangkai, Saiiyaa AnnaK maMMMiia, Puutri Luvt KaNdA,  Luna Bukan Maya bahkan Sicantikpengenbelikepitingrebus. Ckckckckck…. Untung aja kepala gue gak langsung pusing baca nama-nama aneh itu. Alay : mode on deh pokoknya hehehe…. Sorry ya buat temen-temen yang punya nama kayak yang udah gue sebutin. Peace!!! Setelah gue yang membaca wall mereka yang isinya, “Thanks yuacchh udah conf gue! Btw, siaapa nehh? zzLamm kenal,” gue langsung update status, “Hmmm… hari gini masih banyak orang alay berkeliaran! Waspadalah! Waspadalah!”. Kok gue malah cerita tentang Facebook ya?

Gue langsung berjalan ke kamar mandi gue setelah mengupdate status Facebook gue. Pas di kamar mandi gue langsung mengguyur badan gue dengan air yang pagi itu dinginnya memeluk erat badan gue. Bbbbrrrr….!!! Selesai mandi gue langsung pakai seragam sekolah gue, celana pink dan baju kotak-kotak warna pink. Yeks,,, warna seragam yang menjijikkan. Emang sih, dari awal gue udah ilfil pas tahu kalo ternyata seragam sekolah gue bernuansa pink. Kalau boleh neh, gue udah ubah tuh warna baju dengan warna ungu. Biar kata ungu warna janda, gue suka banget sama warna yang satu ini. Bikin hidup gue makin hidup aja gitu lho.
***

“Hei, bro! Semalem lo nonton bola kan?!” sapa Ryan temen sebangku gue.
“Nonton dong pastinya, tapi sayang banget deh Inggris seri sama Amerika,” jawab gue ambil meletakkan tas gue di laci meja.
“Iya bener loe. Padahal gue udah ngejagoin Inggris, eh gak tahunya malah seri.” Tambah Ryan.

“Ntar malem loe nonton lagi kan?” Tanya gue.
“Pastinya dong! O ya Dean, besok sore tim futsal sekolah mau tanding neh sama SMA Araldhika. Gue harap sih elo mau gabung,”

“Gue pasti datang, Ryan. Santai aja, kaki gue juga udah gatel neh pengen nendang bola. Udah lama gak main bola,”
“Iya, elo udah fakum gak main bola. Elo lebih mementingkan pacar loe itu, by the way, gimana hubungan loe sama si Bela?”

Fine, kenapa?”
“Tuh cewek kan gak suka sama bola, Dean,”
“Terus?”
“Gimana lo bisa tetep pcaran sama dia?”
“Hahaha… gue pura-pura udah keluar dari tim futsal sekolah. Yah, si Bela percaya aja sama gue,”

“Gue heran deh sama loe, Dean? Kenapa sih loe mau bertahan pacaran sama si Bela? Kalo gue jadi loe, gue udah putus tuh. Gak tahan gue punya cewek super overprotective kayak dia,”
“Hahaha…. Super overprotective maksud loe?”

“Iya, dia tuh overprotective banget sama loe. Gini gak boleh, ke sana gak boleh pokoknya  you must do what her ask deh. Baru nemuin gue hubungan mengerikan kayak loe,” lanjut Ryan.

“Buat gue itu semua gak ada artinya. Bela itu adalah cewek yang paling gue suka dan gue cintai. Ibarat belut neh, Bela tuh licin alias susah didapetin so, sayang banget kan kalo dilepasin gitu aja?!” jawab gue.

“Yah… terserah loe aja deh. Gue juga gak yakin elo bakal bertahan sama hubungan loe dengan monster itu.”
“Monster loe bilang???” ulang gue kaget.
“Iya, bagi gue cewek loe itu monster, Dean.”
Gue menjitak kepala Ryan keras, “Kurang ajar loe!” seru gue. 

Meski banyak orang yang ngenilai Bela nggak baik dalam artian cewek pengekang, gue masih cinta sama dia. Bela mempunyai nilai plus yang gak dipunya oleh cewek-cewek lainnya yaitu, perhatian dan romantic. Gue mau cerita sedikit neh tentang keperhatiannya dan keromantisannya Bela sama gue. Dulu, setelah gue pacaran kira-kira tiga bulan, gue mengidap penyakit yang kata dokter bikin hidup gue gak lama lagi terus Bela selalu nemenin gue siang malem. Hehehe… bercanda, gue gak punya penyakit begituan. Udah ah, gue mau serius. Dulu gue pernah terjangkit demam berdarah gara-gara digigit nyamuk aedes aegypty. Gue terjangkit penyakit itu sepulang dari tanding futsal di SMA 66 yang muridnya sebagian besar terjangkit demam berdarah. Sejak pertama kali gue opname, Bela standby di ruangan dimana gue dirawat. Sampe-sampe ortu gue malah mau ngawinin gue sama Bela karena saking perhatiannya pacar gue yang satu ini. Ckckck… boro-boro kawin, sekolah aja gue masih belum bener. And, sejak gue sakit DBD saat itu, Bela mulai gak suka kalo gue main futsal atau apapun yang berbau bola. Padahal, bola adalah cinta ketiga gue, setelah cinta gue ke Mama dan Bela.

Next, Bela itu romatis banget. Dari enam belas cewek yang udah pernah jadi pacar gue, Bela-lah cewek gue yang paling romantic. Udah jadi kebiasaan Bela tiap hari nelepon gue untuk ngebangunin dan ngucapin “Met tidur Beibh,” pada gue. Pada dasarnya, gue suka banget digituin, secara neh Bela tuh kalo bangunin gue dengan kata-kata manja seperti Mama gue yang biasa ngebangunin gue. Emang sih Bela tuh hampir sama dengan karakter Mama gue. Bukan cuman itu aja, saat ultah gue yang ke tujuh belas, Bela yang gak bisa maen piano bela-belain main piano untuk menghibur gue. Waktu itu, Bela ngajak gue dinner di kafe Dago. Saat gue tiba di sana, gue nggak ngeliat kehadiran Bela. Setelah sekitar sepuluh menit kemudian, terdengar suara dentingan piano dari panggung mini depan kafe. Bela dengan memakai baju yang serba putih langsung memainkan lagu Please be Careful with My Heart-nya Christian Bautista. So romantic banget deh….

***
     Jam 10 pagi gue nemenin Bela lagi makan di kantin sekolah. Hampir setiap hari gue dan Bela kalo sempat selalu jalan berduaan. Dengan berduaan-nya gue dan Bela, membuat orang lain yang ngeliat  ngiri dengan relationship yang gue jalin bersama Bela. Gue dan Bela udah punya komitmen dari awal kalo kita akan ngejalanin hubungan ini biasa-biasa aja dan kalo ada waktu akan selalu bersama. Mungkin komitmen itu juga yang menjadikan gue dan Bela sebagai icon hubungan pacaran paling patut dicontoh di sekolah gue. Sampe-sampe ada pengahargaannya lho! Hehehe….
     “Aduh beibh, Bela kan udah bilang rambutnya dipotong,” komentar Bela sambil merapikan rambut gue yang udah agak memanjang.

     Gue menyedot segelas es teh di hadapan gue, “Biarin masih kurang panjang.”
     “Tuh, kalo dibilangin bandel deh!” seru Bela sambil mencubit lengan gue.
     “Aduh, sakit beibh!” seru gue pelan.

     “Makanya, kalo gak mau gue cubit potong tuh rambut. Gue lama-lama eneg liatnya,”
     “Ya deh ntar kalo gue sempat dan ada uang, pasti gue potong beibh,”
     “Oya, beibh. Ntar malem gue diundang ke ultah sepupu gue, loe ikut ya! Gue udah janji mau bawa lo ke acara itu,” ajak Bela sambil menyuapkan sesendok nasi uduk yang gue beli. Hmmm… hal yang paling gue suka saat makan dengan Bela.

     “Ntar malem ya?” Tanya gue. Gue memutar otak gue ke kanan dan ke kiri. Dan setelah gue putar-putar, kayaknya gue ntar malem gak bisa deh. Ntar malem kan di Piala Dunia Jerman dan Australia bakal tanding. Hmmm… pasti seru tuh!
     “Beibh, kok diem aja?”

     “Eh, nggkk… beibh, ntar malem gue gak bisa. Soalnya, ntar malem gue bakal sakit perut,” jawab gue. Aneh, masa orang sakit bisa diprediksi ya? Konyol….
     “Nggak bisa ditunda ya beibh?”

     “Nggak beibh, soalnya ntar malem itu jadwalnya perut gue sakit. Biasanya sih kemarin-kemarinnya gue sakit perut tapi, gak jadi sakit so, terpaksa ntar malem sakit perut ini menghampiri gue.” Jawab gue. “Hehehe… alasan gue gak logis banget ya beibh. Ntar malem gue beneran gak bisa beibh, soalnya malem ini gue mesti jemput kakak gue di airport,” kata gue bohong. Kasihan pacar gue ini gue bohongin demi bola.

     “Elo gak lagi bohong kan beibh?” Tanya Bela dengan nada curiga.
     “Nggak kok. Ntar malem gue mesti ke airport, kakak gue pulang dari Surabaya.” Kata gue lagi. Hmmm… udah berapa kebohongan ya yang gue katakan pada Bela? Bela I’m sorry baby….
     Bela gak merespon jawaban gue lagi. Jadi gak tega gue sama pacar gue yang satu ini. Kalo dipikir-pikir, cinta gue ini lebih besar ke bola apa ke Bela ya? Hanya waktu yang akan menjawab ini semua….
***
     Jam tujuh malem gue udah standby di depan TV di kamar gue. Beberapa menit yang lalu Bela nelepon gue nanya tentang kakak gue. Untung aja gue bilang, gue belum berangkat jadi, Bela gak begitu curiga sama gue. Untung juga Bela gak maksa gue untuk datang ke ultah sepupunya. Kalo gue belepotan ngasih alasan bisa-bisa gue dimakan hidup-hidup sama si Bela. Hehehe… emangnya Bela apaan ya suka makan orang hidup-hidup?!

            Siaran Piala Dunia masih belum ditayangkan. Pertandingan Jerman melawan Australia belum juga dimulai. Lama banget. Padahal gue udah gak sabar liat pertandingan ini yang hanya berlangsung empat tahun sekali. Sembari menunggu iklan di TV, gue meraih Black Berry gue. Gue langsung membuka Facebook gue. Terlihat 56 notifications, ternyata banyak yang comment ke status gue yang, “Hmmm… hari gini masih banyak orang alay berkeliaran! Waspadalah! Waspadalah!”. Gue langsung membaca beberapa komentar, diantaranya, “bear alay yg pentink gug bikin org pusing”, “hey… kamuwh juga alay. Sesama org alay jgn saling ngjek”, “bener bgt! Org alay musti diwaspadai, hadoh… alay… alay… alay…”, dan “Apa urusan loe? Loe juga alay tuh! Shit!!!” Hmmm…. Gue geleng-geleng kepala nebaca komentar alay dari orang alay hehehe…. Udah lah gue gak mau ngebahas tentang alay ini. Ntar kalo gue salah nulis bisa-bisa gue juga yang dibilang alay. Gue langsung mengupdate status Facebook gue yang berisi tentang dukungan gue terhadap Jerman. Dan, sejak awal pertandingan dimulai gue langsung khsusuk menonton pertandingan sepak bola dunia ini.

Setengah jam kemudian, BB gue bunyi. Terlihat nama Bela menelepon di layar. Gue langsung mengecilkan volume TV gue dan mengangkat telepon Bela. Sialan! Ngapain sih Bela nelepon gue?

“Halo, beibh!” sapa gue.
“Hai, beibh!” sahut Bela, “Lagi apa nih beibh?” Tanya Bela.
“Hmmm… lagi di airport,” dusta gue sambil menggigit bibir gue.
“Oh… pesawatnya belum landing ya?”
“Iya neh, masih belum tiba juga. Elo sendiri lagi apa beibh? Masih di ultah sepupu loe?”
“Udah pulang gue. Acaranya gak asyik.”
“Oh,” jawab gue pendek.

Beibh, gue sayang sama loe,” kata Bela tiba--tiba. Aneh banget deh Bela ngomong sayang sama gue. Ada apa neh? Jadi curiga gue.
“Maksud loe beibh?” Tanya gue heran sambil mengernyitkan dahi gue.
“Kenapa? Gak boleh gue bilang sayang sama loe?”
“Nggak sih, bukannya gitu. Aneh aja elo tiba-tiba ngomong sayang sama gue,” jawab gue.
“Udah ah, gak usah dipermasalahin. Gue capek,” kata Bela lagi lalu mematikan teleponnya.
“Halo! Beibh?!” seru gue tapi, suara Bela udah gak terdengar lagi.
Ada apa neh? Bela kok tiba-tiba jadi aneh kayak gini? Gak biasanya pacar gue kayak gini sama gue. Gue bener-bener penasaran dengan apa yang terjadi. Entahlah gue gak tahu apa yang terjadi sama Bela, pikiran gue melayang kemana-mana. Gue yang semula antusias nonton pertandingan Jerman VS Australia di Piala Dunia 2010 jadi gak minat banget. Huhuhu… what happen with you Bela?
***
Lapangan futsal sekolah, 15.13 WIB.
Sore ini gue dan temen–temen futsal gue lagi pemanasan di pinggir lapangan. Pertandingan persahabatan antara sekolah gue dengan SMA Araldhika sore ini dimulai. Sore ini juga gue seneng banget bisa maen futsal lagi, setelah beberapa bulan gak maen futsal gara–gara dikekang oleh Bela. Gue beruntung bisa maen futsal lagi hari ini, meski gue bohong sama Bela. Tadinya, Bela curiga gue maen futsal sore ini tapi, setelah gue jelasin dari akar sampe daunnya akhirnya Bela ngerti juga. Untung aja Bela gak begitu curiga sama penjelasan gue jadinya, gue bisa tenang maen futsal dan kembali membawa nama baik tim futsal sekolah. Sekilas aja neh, gue tuh dulunya sebelum pacaran sama Bela sering banget maen futsal dan selalu membawa tim futsal sekolah sebagai juara, baik pertandingan antarsekolah, kota maupun provinsi. Tapi, semenjak gue pacaran sama cewek impian gue yaitu si Bela, prestasi tim futsal sekolah gue mengecewakan. Gara-gara gue gak maen futsal dan lebih mementingkan si Bela.

“Priitt!!!” peluit ditiup. Pertandingan futsal segera dimulai. Semua pemain tim futsal sekolah gue dan tim futsal SMA Araldhika memasuki lapangan.
Setelah bersalaman dengan pemain tim futsal SMA Araldhika, pertandingan dimulai. Bola pertama berada di kaki Edo, pemain dari SMA Araldhika. Bagus mencoba merebut bola dari kaki Edo namun, Edo terlalu lincah sehingga mampu menembus pertahanan tim futsal sekolah gue. Namun tak lama kemudian, gue berusaha mendekati Edo dan berhasil merebut bola itu dari Edo. Kontan gue langsung mengarahkan bola ke daerah lawan dan bola gue tendang tepat pada Nino yang berada di dekat gawang lawan. Merasa tak ada yang menjaga keberadaannya, Nino langsung menendang bola ke arah gawang dan. Gol!!! Tendangan manis dari Nino memulai kemenangan tim futsal sekolah gue.

“Dean!” panggil Didit ke arah gue saat bola masih berada di tangan keeper.
“Apa?” Tanya gue sambil terus fokus pada bola yang masih belum dilempar.
“Lihat tuh!” tunjuk Didit ke pinggir lapangan.

Gue menoleh ke pinggir lapangan, terlihat dua cewek yang masih memakai baju SMA berdiri di pinggir lapangan menyaksikan pertandingan futsal yang baru aja dimulai, “Shit!!!” seru gue setelah tahu kalo cewek yang berdiri di pinggir lapangan itu adalah Bela dan Nadin. Mampus gue kali ini. Mau ngomong apa gue ke Bela tentang kebohongan gue? Merasa hubungan gue dan Bela terancam musnah, gue memilih untuk keluar dari pertandingan. Duh, di saat lagi seru-serunya maen futsal melawan SMA Araldhika gue masih lebih mementingkan Bela. Parah.

“Hei beibh!” sapa gue dengan nafas yang masih naik turun dan keringat yang bercucuran.
Bela tersenyum masam.
Beibh, gue bisa ngejelasin ini semua sama loe,” kata gue seakan tahu kalo Bela marah ngeliat gue sore ini maen futsal.
“Hei, bebh!” seru Bela lalu menampar pipi gue.
Gue membelalakkan mata gue. Kaget. Shock. Malu. Malu karena beberapa orang ngeliat pacar gue menampar gue di tempat umum. “Auw!!!” seru gue.
“Elo tahu kenapa gue menampar loe?” Tanya Bela dengan wajah yang mulai memerah.
Beibh, maafin gue….”

“Apa? Loe minta maaf? Elo udah berkali-kali ngebohongin gue demi bola, elo lebih cinta sama bola daripada sama gue. Iya kan, beibh?!”
“Maksud elo apa?”

“Gak usah berlagak gak ngerti!!! Gue udah muak sama loe! Gue udah bosen dengan kebohongan dari mulut loe! Elo kira, semalem gue gak tahu kalo elo nonton Piala Dunia? Dan elo pikir, gue juga gak tahu kalo hari ini elo gabung sama tim futsal sekolah?”

Beibh, sorry. Gue akui gue emang salah, beibh. Gue udah bohong sama loe. Gue bukan lebih mementingkan bola daripada loe. Gue sayang sama loe tapi, kenapa loe gak pernah memikirkan gue? Kenapa selalu gue yang harus memikirkan loe? Gue nerima diri loe apa adanya, sedangkan elo? Elo gak bisa ngelakuin apa yang udah gue lakuin sama loe. Selama ini gue udah terlalu bersabar mengahdapi kekangan dari loe. Beibh… gue mohon maaf sama loe. Kalo elo masih ngelarang gue untuk menjauhi bola, sorry banget gue gak bisa. Lebih baik gue menjauhi hubungan yang mengekang gue daripada harus menjauhi bola yang udah jadi bagian dari hidup gue,”

Mata Bela berkaca-kaca dan air mata menetes dari bola matanya yang membundar cantik, “Beibh… gue sayang sama loe. Gue gak mau kehilangan loe, gue sayang sama loe beibh….” Kata Bela lirih sambil menutup mulutnya.

Beibh, gue juga sayang sama loe. Gue gak mau pisah sama loe.”
Beibh… gue mau hubungan ini terus berlanjut,” kata Bela lagi.
“Gue juga berharap begitu. Tapi, elo bisa kan gak mengekang gue untuk main bola lagi?” Tanya gue.

Bela mengusap air matanya dan mengangguk.
Gue melayangkan kecupan di kening Bela di hadapan orang banyak sebagai tanda terima kasih.

Akhirnya di bagian paling akhir cerita gue ini, gue bisa menjalin hubungan gue dengan Bela tanpa harus sembunyi-sembunyi lagi untuk main bola yang udah jadi bagian dari hidup gue. Hmmm… bagi gue inilah kisah cinta gue yang gak bisa gue lupa karena gue bisa mencintai Bela tanpa harus mengubur rasa cinta gue pada bola. Dan dari kisah gue ini, gue bisa mengetahui bahwa cinta yang jujur akan membawa kejujuran pula dalam hubungan yang sempurna. Sesempurna cinta gue ke Bela dan bola. Gue, Bela dan bola akan hidup bersama dan tak akan terpisahkan.
◊◊◊ the end◊◊◊

Cerpen Sedih Terbaru  : Aku yang terkekang karena cinta keren baget yaa,,, buat gmana gt,, hehhe yuk mari baca cerpen yang alinnya, so ingat selalu gudang cerpen Cuma di aneka remaja

Share it!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Butuh Jasa Ini ?